Penemuan Gadis ‘Maiden’ Terkurung 500 Tahun Di Dalam Puncak Gunung Ais Membingungkan Para Arkeologi

Gadis Kaum Inca “Terkurung” Selama 500 Tahun di Puncak Gunung, Setelah Diperiksa Buat Ahli Arkeologi Tercengang.

Mumia ialah m4yat yang diawetkan agar tidak reput dengan menggunakan bahan kimia mahupun tradisional. Jika anda nak tahu pada zaman dahulu kaum yang suka mengawet may4t adalah kaum Inca di Peru dan orang asli Australia. Tetapi yang paling terkenal dengan amalan mengawet mayat menjadi mumia ialah bangsa Mesir purba.

Mumia sering kali menjadi perhatian para saintis, ahli arkeologi dan pengkaji sejarah. Semestinya mumia yang paling terkenal dan menjadi sebutan sehingga kini ialah Ramses.

Penemuan Gadis ‘Maiden’ Terkurung 500 Tahun Di Dalam Puncak Gunung Ais Membingungkan Para Arkeologi

Pada tahun 1999, sebuah pasukan arkeologi menjumpai beberapa mumi4 yang masih sempurna, penemuan tersebut dikatakan tinggalan Kerajaan Inca.

INFORMASI
Arkeologi adalah ilmu yang mempelajari kebudayaan (manusia) masa lalu melalui kajian berdasarkan data dan penemuan yang ditinggalkan. Maka dari itu, para arkeologi sangat teruja jika menemui penemuan-penemuan yang berhubungan dengan kehidupan manusia di masa lampau.

Salah satunya seperti penemuan maa yat yang masih utuh atau benda-benda unik lainnya. Dapat dikatakan, jika menemukan penemuan seperti ini pasti akan menjadi sensasi.

Penemuan mumia seorang gadis kaum Inca yang berusia 500 tahun dalam keadaan sempurna di dalam ais membuktikan proses dan teknologi pengawetan maa yat juga telah berkembang ke seluruh dunia.

Mum!a seorang gadis dari kaum Inca yang yang jugak digelar sebagai “Maiden” oleh para arkeologi ini dianggarkan berumur dalam lingkungan 14-15 tahun sewaktu kematlannya telah terpelihara dengan sempurna selama 500 tahun.

Penemuan Gadis ‘Maiden’ Terkurung 500 Tahun Di Dalam Puncak Gunung Ais Membingungkan Para Arkeologi

Namanya, Juanita La Doncella, yang dijadikan sebagai persembahan untuk dewa-dewa, ritual kej4m masyarakat di Argentina, lebih tepat di gunung berapi Llullaillaco di Argentina, yang terletak 22100 kaki tingginya.

Juanita La Doncella ditemukan dalam keadaan beku, duduk dengan bersila, dan tertidur di High Country Archaeological Museum di Salta Argentina.

Turut ditemui bersebelahan jasad tersebut adalah seorang budak lelaki berusia 7 tahun dan seorang budak perempuan berusia 6 tahun.

Ahli Arkeologi macam tidak percaya dengan penemuannya ini, kerana setelah diteliti melalui pemeriksaan CT Scan, menunjukkan bahawa organ dalamannya utuh, begitu juga dengan otak yang tidak mengalami kerosakan, bahkan terdapat sedikit darah di bahagian jantung.

Pakar dari National Geographic Explorer-in-Residence, Johan Reinhard menyatakan, tubuh Juanita merupakan yang paling terjaga dari semua mumi yang dikenal selama ini.

Para arkeologi menyatakan semua muni4 yang dijumpai dalam keadaan masih sempurna kerana kawasan tersebut tertutup dengan ais pada ketinggian 6700 meter di atas permukaan laut.

Jadi, dengan kadar oksigen yang rendah dan suhu yang sejuk, mumi4 tersebut tetap berada dalam keadaan sempurna kerana diawet secara semulajadi oleh persekitaran.

Mumi4 ini seperti dalam keadaan terlena dengan selendang kelabu di bahu dan kedua tangannya diletakkan di atas lutut. Kepalanya menunduk disebabkan suhu yang terlalu sejuk.

Penemuan Gadis ‘Maiden’ Terkurung 500 Tahun Di Dalam Puncak Gunung Ais Membingungkan Para Arkeologi

Berdasarkan analisis DNA tradisional, para saintis telah mengkaji protein di dalam tisu dan mendapati paru-paru gadis mumia tersebut telah dijangkiti dengan penyakit paru-paru yang menyerupai batuk kering. Buat pertama kalinya jangkitan seumpama ini telah dikesan dalam mumia.

Sebelum mereka m4ti, mereka diberikan makanan enak, penuh khasiat dan protein yang biasanya hanya dinikmati oleh kaum elit di Inca.

Kemudian pasukan pengkaji di University of Bradford berjaya menemui rahsia yang menyebabkan mumia tersebut menemui aj4l. Mumi4 remaja perempuan yang berusia 13-15 tahun dikatakan menerima minuman keraas serta daun k0ka pada waktu-waktu sebelum dia meningg4l dan akhirnya dijadikan sebagai k0rban persembahan rituual.

Mumi4 tersebut ditiinggalkan di puncak gunung supaya meningg4l dalam kesejukan sebagai persembahan untuk dew4.

Penemuan Gadis ‘Maiden’ Terkurung 500 Tahun Di Dalam Puncak Gunung Ais Membingungkan Para Arkeologi

Pertanyaannya, mengapa mereka menjadikan anak kecil sebagai ritual persembahan?

Kononnya, kata kaum Inca, yang melakukan upacara biadab itu selama bertahun-tahun, anak-anak dianggap sebagai makhluk yang murni, belum ternoda, sehingga benar-benar bersih dan layak dijadikan sebagai k0rban untuk para dewa.

Menurut para arkeologi. tidak mustahil kanak-kanak berkenaan telah dik0rbankan berdasarkan penemuan perak, emas, pakaian, mangkuk tembikar yang penuh dengan makanan dan tengkolok mewah dilengkapi bulu burung putih berhampiran maa yat mereka.

Kaum Inca (1197 – 1572): Pembina Empayar Terkaya Dan Terkuat Di Amerika Selatan

Kaum Inca adalah kaum yang pernah membina empayar gergasi di Amerika Selatan dan menubuhkan kerajaan kaum asal terbesar di benua Amerika di zaman Pre-Columbian (sebelum penjelajahan Columbus). Asalnya kaum ini adalah kaum minority di daerah Cuzco, Peru.

Kemudian kaum Inca membina sebuah kerajaan pada awal abad ke-15 Masihi sehingga menjadi kuasa besar di pertengahan banjaran Andes. Pada tahun 1438, kerajaan mereka dicabar oleh saingannya, Kerajaan Chanka kerana kecemburuan raja akan pesatnya penumbuhan kerajaan kaum Inca.

Kaum Inca dapat mematahkan invasi tentera Chanka, meluaskan jajahan dan menjadi empayar paling berkuasa tanpa gangguan selama seabad.

Sumber: Funkula

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *